Potret Geopark Belitung Yang Menakjubkan, saat ini Indonesia memiiki satu lagi tempat wisata yang akan menjadi bagian dari UNESCO Global Geopark, yaitu Geopark Belitung.

Potret Geopark Belitung Yang Menakjubkan

Pesona Indonesia

Indonesia patut berbangga, pasalnya Surga Belitung atau Geopark Belitung, salah satu aset wisatanya dikabarkan UNESCO akan segera menetapkan Geopark Belitung jadi bagian UNESCO Global Geopark.



Saat ini Geopark Belitong sendiri memiliki 17 geosite yang disiapkan untuk menarik minat wisatawan dalam dan luar negeri. Diantaranya adalah:

1.Juru Seberang

Geosit Juru Seberang merupakan kawasan aluvial kaya timah hasil pelapukan granit Tanjung Pandang / granit tipe S yang bercampur dengan pelapukan metasedimen Formasi Kelapakampit. Sebuah cangkang lampu (Lingula Unguis) ditemukan di daerah tersebut, hewan yang mewakili evolusi dari Zaman Kambrium (542 juta tahun lalu). Pengunjung juga bisa menyaksikan matahari terbenam saat senja di menara pandang setinggi enam meter.

2.Terong Tourism Village

 

Desa Wisata Terong merupakan geosite pelestarian lingkungan yang terdiri dari empat sub lokasi, yaitu Bebatu fokus agrowisata, Bukit Tebalu bertema alam, Aik Rusa Berehun berbasis wisata kreatif, dan hutan bakau di sekitarnya.



3.Kuale Granite Mangrove Forest

Sungai Kuala terjadi ketika lempeng Banda, lempeng Argo dan busur Woyla terpisah dari Australia, bergerak menuju Asia Tenggara sekitar 145 juta tahun yang lalu yang merupakan batuan granit khas mangrove dimana setidaknya terdapat 6 spesies pohon mangrove yang dapat ditemukan.

4.Peramun Hill Granite Forest

 

Peramun Hill Granite Forest merupakan hutan yang terdiri dari 149 spesies tumbuhan dan meliputi 350. Nama ‘Peramun’, yang berarti ramuan, berasal dari melimpahnya tumbuhan obat di daerah tersebut. Pengunjung dapat mendaki di hutan granit sambil mengamati tumbuhan dan tarsius.




5.Tanjung Kelayang Trias Granite Rock

 

Geosite Granit Tanjung Kelayang terletak di ujung provinsi granit Asia Tenggara.Gugusan pulau kecil terbentuk dari struktur bebatuan di atas air laut yang sangat jernih, membentuk panorama yang indah.

6.Batu Bedil Trias Granite Rock



Nama Batu Bedil (Bedil berarti senapan) diambil dari sebuah legenda di mana suara keras seperti senapan meledak dari batu. Penyebabnya adalah gelombang besar yang menghantam lubang kecil di batu yang terhubung ke rongga di dalam granit Trias, menyebabkan suara keras yang bisa terdengar dari jarak 30 km.

Batuan Bedil menawarkan panorama pantai yang menakjubkan mulai dari batuan Granit Trias hingga pemandangan pantai yang menghadap Laut Natuna. Daerah ini menawarkan lanskap TOR yang indah dan hamparan granit yang luas di sepanjang pantai. Posisinya juga membuatnya menjadi lorong yang cocok bagi pengunjung dari utara untuk masuk melalui Sungai Padang.Pengunjung juga dapat menikmati tur ke Pulau Pasir terdekat dan ‘rumah Teletubbies’, sebuah warisan budaya yang signifikan.

7.Nam Salu Open Pit



Kawah bekas tambang timah ini memperlihatkan beberapa batuan sedimen, yaitu batupasir merah, batuan kuarsa dan metamorf, batuan yang membentang pada zaman Permo-Carboniferous.Selain bekas tambang, geosite juga penting secara budaya; terletak di dekat situs leluhur masyarakat Kampit, Kik Karak, yang dihormati oleh penduduk lokal dan etnis Tionghoa.Pengunjung juga bisa merasakan ekosistem hutan prisitine di puncak Gunung Kik Karak



8.Lumut Hill



The Moss Hill Geosite merupakan kawasan konservasi dengan keanekaragaman hayati yang kaya di atas batuan metasediment flysch di Formasi Kelapa Kampit. Bioma ini terdiri dari berbagai jenis lumut dan anggrek hutan hujan tropis termasuk sekitar 9 jenis lumut (Bryophytasp.), Sekitar 9 jenis anggrek (Orchidaceae), dan pasakbumi (Eurycomalongifolia).

Daerah perbukitan merupakan daerah yang terisolasi satu sama lain oleh lembah dan pegunungan. Kawasan hutan hujan tropis ini memiliki kelembapan dan penguapan yang tinggi serta sedikit sinar matahari yang menembus naungan pepohonan. Kondisi tersebut memungkinkan lumut, pakis, anggrek, dan tumbuhan epifit tumbuh subur di permukaan bebatuan dan pepohonan.

Bukit itu sendiri merupakan titik tertinggi di wilayah tenggara Pulau Belitung. Pengunjung bisa menikmati pemandangan indah di puncak Bukit Lumut. Pengunjung bisa menjelajahi perbukitan, menikmati udara segar dan pemandangan indah di tenggara Pulau Belitong.

9.Batu Pulas Trias Granite Rock

Batu Pulas merupakan representasi dari metasedimen Kelapa Kampit yang menjadi batuan kuarsit dan batuan magnet akibat intrusi lava basaltik.Pengunjung dapat menikmati pemandangan perbukitan, lembah, dan hutan dataran di wilayah Kerangas di dekatnya, di samping pantai dan pulau-pulau kecil yang indah. Kawasan ini juga memiliki kekayaan flora & fauna di dalam Kerangas dan hutan lainnya di pulau-pulau kecil.



10.Cendil Heath Forest



Hutan Kerangas memiliki ciri kondisi lahan yang ekstrim dan sangat sensitif terhadap gangguan seperti kebakaran. Hutan Cendil adalah salah satunya. Kawasan ini mengandung bioma organisme unik, termasuk ‘sapu-sapu’ (Baeckeafrutescens L), jamur dan drosera (Droseraburmanii); fauna di sini juga dikenal dengan khasiat obatnya. Organisme semacam itu dijadikan produk ‘geo-herbal’ yang digunakan dalam pengobatan alami penyakit dan bahan makanan oleh masyarakat setempat.

Pengunjung dapat melakukan perjalanan melalui area ini dengan pemandu dari komunitas lokal. Hidangan kuliner yang dibuat dari bahan-bahan alami hutan juga tersedia.

11.Tebat Rasau Cenozoic Swamp



Rawa Kenozoikum Tebat Rasau adalah catatan luasnya retakan di Sundalandia pada pertengahan era Kenozoikum. Retakan yang tersebar luas ini bertanggung jawab atas rawa planar dan dikenal sebagai rawa rheotropik.

Rawa purba ini merupakan rawa aluvial yang ditandai dengan berlimpahnya Pandanus helicopus, tumbuhan yang berkembang dengan baik dalam kondisi pasang surut yang bebas dari air payau dan dalam pH yang konsisten 5,5, bersama dengan banyak jenis alga dan ikan.

Tebat Rasau khususnya merupakan rumah bagi ikan hias arwana (Seleropages formosus), ikan ampong (Channa marulius) dan ikan buntal berbintik hijau (Tetraodon nigroviridis).

Penemuan Arwana Perak (Osteoglossumbicir- rhosum) dan ikan Ampong (Channamarulius) yang tidak dapat ditemukan di bagian barat Belitung menunjukkan fenomena biogeografi yang terjadi sejak Zaman Es ketika Belitung dan laut di sekitarnya masih daratan, bagian dari Sundalandia .

Pada era Sundaland, sungai-sungai di bagian timur laut Belitung diperkirakan mengalir ke utara dan menyatu dengan sungai lain dari Kalimantan dan Sumatera Timur dan akhirnya bermuara ke Laut Cina Selatan, Sedangkan sungai-sungai di barat daya Belitung diperkirakan menyatu dengan sungai-sungai dari pulau Jawa dan selatan Sumatera yang mengalir ke tenggara dan bermuara di Selat Lombok.



12.Burung Mandi Cretaceous Granidiorite

 

Granodiorit Kapur Burung Mandi adalah formasi batuan granit besar yang berada di atas pantai Burung Mandi. Batuannya sendiri mirip dengan granit, tetapi mengandung lebih banyak feldspar plagioklas daripada feldspar ortoklas, karakteristik umum granit. Bukit ini juga merupakan situs biara tertua dan terbesar di Belitung: Vihara Dewi Kuan Im, ikon penting keragaman agama di Belitung.

Nama Burung Mandi diambil dari seorang dukun yang pernah tinggal di puncak Gunung Burung Mandi. Di sekitar bukit adalah hamparan pantai berpasir putih dengan deretan pohon pinus, bersama dengan air terjun dan Gn. Burung Mandi, semua juga dapat diakses oleh pengunjung. Ini adalah satu-satunya area di Pulau Belitong yang menggabungkan pemandangan pegunungan dan pantai, menciptakan pemandangan yang benar-benar unik.

13.Siantu Pillow Lava



Struktur lava bantal ini terdiri dari plagioklas vulkanik, piroksen, klorit dan kalsit. Batuan tersebut diperkirakan terbentuk selama periode Kapur Akhir (sekitar 60 juta tahun yang lalu). Situs ini berharga sebagai representasi dari intrusi magmatik yang menghasilkan batuan basaltik dan breccinini yang membentuk lingkungan granit plutonik dan batuan metasedimen.

14.Tajam Mountain



Gunung adalah formasi yang terdiri dari sedimen batulanau, timah dan kuarsa. Satuan ini disarankan untuk terlibat dalam pembentukan Kelapa Kampit di era Permo-Carboniferous.

Gunung Tajam membanggakan titik tertinggi di Pulau Belitong dan terletak di titik pertemuan antara dua pegunungan yang mengarah ke barat laut-tenggara dan timur laut-barat daya.

Air terjun Gurok Beraye juga terletak di dalam jalur pendakian. Daerah ini menawarkan keanekaragaman hayati yang tinggi dalam jumlah besar flora dan fauna di dalam Hutan Kerangas dan signifikansi budaya yang tinggi di makam kerajaan Badau di dalamnya.




15.Baginda Rocks

 

Kedua Batu Baginde terletak di atas sebuah bukit dekat Gunung Baginda, demikian namanya. Kedua batu tersebut menurut cerita rakyat setempat disebut perbukitan Meninda Men dan Bukit Baginda Wanita.

16.Punai Beach



Kawasan Pantai Punai merupakan contoh lain dari formasi batuan pesisir di Belitong. Geosit ini penting sebagai representasi dari granit tipe I berupa adamelite. Pulau lain terletak di lepas pantai yang disebut Pulau Pandan. Lokasi ini juga menjadi tujuan wisata yang populer.

17.Garumedang Tektite



Tektit adalah sumber daya geologi penting Belitung – nama Belitung sendiri berasal dari bentuk tektit yang ditemukan secara lokal, yaitu ‘Billitonite’. Batuan yang umumnya dikenal sebagai ‘Satam Stones’ atau ‘Black Diamonds’ ini terbentuk dari tumbukan benda-benda luar angkasa di bawah tekanan dan suhu tinggi serta mengandung sejumlah besar timah. Jadi, tektite adalah alasan kaya sejarah penambangan timah Belitong.



Lokasi Dan Alamat Geopark Belitung

Lokasi dan alamat Geopark Belitung berada di Kabupaten Belitung, serta Kabupaten Belitung Timur, Kepulauan Bangka Belitung. Rute tercepat menuju Geopark Belitung jika dari Jakarta bisa menggunakan pesawat terbang. Adapun akes jalan menuju 17 geosite, mayoritas jalannya sudah sangat baik, dan dekat dengan pusat kota,

Harga Tiket Geopark Belitung

Harga tiket dari 17 destinasi wisata atau geosite yang masuk ke dalam Geopark Belitung beragam. Dari mulai yang gratis, dan ada juga yang tiket masuknya Rp. 10.000 per orang.

Fasilitas dan Penginapan Di Geopark Belitung

Fasilitas di geosite yang masuk ke dalam Geopark Belitung sebagian besar sudah sangat lengkap, untuk memberikan kenyamanan bagi para wisatawan.Karena lokasi 17 geosite rata-rata dekat dengan pusat kota, maka para pengunjung tiak akan kesulitan menemukan penginapan. Demikian tadi info tentang Potret Geopark Belitung Yang Menakjubkan, Semoga Penetapan Geopark Belitung oleh UNESCO bisa berjalan lancar.

Source:

  1. Pesona Indonesia
  2. belitonggeopark.net
  3. nativeindonesia.com

Potret Geopark Belitung Yang Menakjubkan

Read previous post:
Indonesia Membangun Pabrik Baterai Kendaraan Listrik

Close