Indonesia Membangun Pabrik Baterai Kendaraan Listrik. Indonesia melalu PT.PLN berambisi menjadi pemain global dengan mengembangkan industri baterai kendaraan listrik terintegrasi dari hulu ke hilir. Direktur Utama PT PLN (Persero), Zulkifli Zaini, mengatakan keteribatan PLN dalam rencana ini salah satunya adalah memastikan ketersediaan suplai listrik melalui pengembangan pembangkit 35GW. Seiring dengan bertambahnya kendaraan listrik di Indonesia nanti, maka kebutuhan listrik sebagai sumber pengisian daya akan semakin meningkat.

Indonesia Membangun Pabrik Baterai Kendaraan Listrik

PLN juga turut mengembangkan industri baterai kendaraan listrik melalui holding Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bersama dengan Mining and Industry Indonesia (MIND ID), PT Pertamina (Persero), dan PT Aneka Tambang (Antam) Tbk. Masing-masing perusahaan BUMN ini memiliki besaran porsi saham yang sama. PLN juga mengembangkan model bisnis Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) dan Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum (SPBKLU). Proyeksi jumlah SPKLU pada 2021 sebanyak 190, dan jumlahnya akan semakin meningkat hingga 2031 mencapai 31.866.



PLN pada bulan lalu juga mengembangkan aplikasi E-mobility (Charge.In) untuk pemilik kendaraan listrik, serta memberikan diskon 30 persen tarif rumah tangga untuk pengisian daya kendaraan listrik. Indonesia nantinya pun sudah akan memproduksi baterai kendaraan listrik sebelum 2024. Ia menegaskan, proyek pengembangan ekosisitem baterai kendaraan listrik ini tujuannya untuk transisi energi.

Ia pun menyebutkan PT Aneka Tambang Tbk (Antam) sudah diakui oleh perusahaan kendaraan listrik asal Amerika Serikat (AS), Tesla. Antam merupakan salah satu perusahaan BUMN di balik Industri Battery Holding (IBH), yang bertujuan mengembangkan industri baterai kendaraan listrik di Tanah Air.

https://www.oto.com/berita-mobil/update


Read previous post:
Ukuran Lubang Knalpot Mobil
Ukuran Lubang Knalpot Mobil

Close