Indonesia Akan Alami Ekuiluks 20 Januari 2022 Hingga 26 Februari 2022, Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) melaporkan bahwa Indonesia akan mengalami fenomena astronomi yang disebut Ekuiluks.

Sejumlah wilayah di Indonesia akan mengalami fenomena astronomi yang bernama ekuiluks mulai 20 Januari 2022 hingga 26 Februari 2022. Fenomena ini akan dialami oleh tiga ibu kota dan 36 lokasi di lima provinsi di Indonesia.


Indonesia Akan Alami Ekuiluks 20 Januari 2022 Hingga 26 Februari 2022

Apa Itu Ekuiluks?

Dikutip dari Lapan,  ekuiluks adalah fenomena astronomis ketika panjang siang tepat sama dengan panjang malam, yakni 12 jam.

Garis katulistiwa dan daerah yang terletak di antara 2,1°LU hingga 2,1°LS tidak akan mengalami ekuiluks.Tanggal terjadinya ekuiluks bergantung dengan lintang geografis pengamat. Ekuiluks dapat terjadi beberapa hari, pekan bahkan beberapa bulan sebelum atau setelah ekuinoks.

Baca Juga :  KODE REDEEM GENSHIN IMPACT 30 November 2022 Valid Terbaru

Ekuiluks dapat terjadi ketika solstis, dengan nilai deklinasi Matahari = kemiringan sumbu Bumi (=23°26′). Dikarenakan deklinasi Matahari tidak mungkin melebihi kemiringan sumbu Bumi, maka kita dapat menentukan koordinat mana sajakah yang tidak memungkinkan terjadi ekuiluks.

Sedangkan  ekuinoks adalah fenomena astronomis ketika lintasan semu harian Matahari berimpit dengan garis katulistiwa.

Bulan Hitam secara kasat mata memang tidak dapat dilihat, hal tersebut disebabkan karena konfigurasi Bumi-Bulan-Matahari yang terlihat pada satu garis lurus jika diamati dari atas kutub, sehingga permukaan Bulan yang menghadap Bumi tidak terkena cahaya Matahari dan Bulan tampak gelap.

Setiap 2 hingga 5 kali setahun, konfigurasi ini bertepatan dengan ketika Bulan berada di titik simpul orbit (perpotongan ekliptika dan orbit Bulan) sehingga bayangan Bulan jatuh ke permukaan Bumi dan mengakibatkan Gerhana Matahari.

Daerah yang mengalami ekuiluks

Ada tiga ibu kota provinsi yang akan mengalami ekuiluks, yakni:

  1. Tanjungselor (Kalimantan Utara) pada 27 Januari
  2. Medan (Sumatera Utara) pada 10 Februari
  3. Banda Aceh (NAD) pada 25 Februari.
Baca Juga :  KODE REDEEM PUBG 30 November 2022 Skin Keren Segera Klaim Terbaru Valid

Selain 3 kota tersebut, ada 36 kota lainnya di lima provinsi berbeda yang juga akan mengalami ekuiluks sejak 20 Januari hingga 26 Februari mendatang, yakni:

  1. Subulussalam (NAD): 20 Januari
  2. Sidikalang (Sumatera Utara): 24 Januari
  3. Pulau Subi (Kep. Riau): 28 Januari
  4. Pematangsiantar (Sumatera Utara): 29 Januari
  5. Kisaran (Sumatera Utara): 30 Januari
  6. Tanjungbalai (Sumatera Utara): 30 Januari
  7. Anambas (Kepulauan Riau): 31 Januari
  8. Kabanjahe (Sumatera Utara): 2 Februari
  9. Berastagi (Sumatera Utara):4 Februari
  10. Tapaktuan (Sumatera Utara): 5 Februari
  11. Tebingtinggi (Sumatera Utara) : 6 Februari
  12. Tarakan (Kalimantan Utara): 6 Februari
  13. Kutacane (NAD): 9 Februari
  14. Deli Serdang: 9 Februari
  15. Tanjungmorawa: 9 Februari
  16. Lubukpakam (Sumatera Utara): 9 Februari
  17. Binjai (Sumatera Utara): 10 Februari
  18. Tahuna (Sulawesi Utara): 10 Februari
  19. Blangpidie (NAD) : 12 Februari
  20. Stabat (Sumatera Utara): 12 Febuari
  21. Pulau Natuna (Kepulauan Riau): 13 Februari
  22. Pangkalanbrandan (Sumatera Utara): 14 Februari
  23. Blangkejeren (NAD): 14 Februari
  24. Melongguane (Sulawesi Utara): 15 Februari
  25. Meulaboh (NAD): 16 Februari
  26. Nunukan (Kalimantan Utara): 17 Februari
  27. Langsa (NAD): 18 Februari
  28. Takengon (NAD): 20 Februari
  29. Dampulis (Sulawesi Utara) : 21 Februari
  30. Benermeriah (NAD): 21 Februari
  31. Lhoksumawe (NAD): 23 Februari
  32. Bireuen (NAD): 23 Februari
  33. Sigli (NAD): 24 Februari
  34. Jantho (NAD): 24 Februari
  35. Miangas (Sulawesi Utara): 25 Februari
  36. Sabang (NAD): 26 Februari
Baca Juga :  Kode Redeem Call of Duty Mobile CODM 30 November 2022, Klaim Segera Dapatkan Skin Terbaru

Sebagaimana dengan ekuinoks, ekuiluks dapat terjadi dua kali setahun. Fenomena ini akan terjadi kembali pada 15 Oktober (Sabang) hingga 18 November (Subulussalam) mendatang.

Ekuiluks dapat terjadi ketika ekuinoks jika dan hanya jika Bumi (ataupun planet lainnya) tidak memiliki atmosfer, sehingga tidak membuat ufuk tampak lebih rendah dari ufuk sejati karena pembiasan atmosfer.

Sumber: lapan.go.id,kompas.com


Tags : , , ,

Artikel Sebelumnya : « | Artikel Sesudahnya : »
Live Streaming