Google Doodle Hari Ini : Dr Michiaki Takahashi, Ahli Virologi yang Temukan Vaksin Cacar Air & Selamatkan Jutaan Nyawa. Pada hari jadi yang ke-94, Google membuat doodle khusus yang dibuat oleh seniman di Tokyo, Tatsuro Kiuchi. Doodle berwarna-warni itu menunjukkan bagaimana vaksin ilmuwan Jepang membantu menyelamatkan nyawa anak-anak dan mengurangi jumlah kasus cacar air di seluruh dunia.

Pada 17 Februari 2022, Google menghormati seorang ahli virologi bernama Dr Michiaki Takahashi yang mengembangkan vaksin pertama melawan cacar air. Berkat penemuannya, jutaan nyawa anak-anak berhasil diselamatkan.



Baca Yuk :

Google Doodle Hari Ini : Dr Michiaki Takahashi, Ahli Virologi yang Temukan Vaksin Cacar Air & Selamatkan Jutaan Nyawa

Dr Takahashi lahir pada tahun 1928 di Osaka, ia menyelesaikan studinya di Universitas Osaka dan memperoleh gelar kedokterannya. Setelah dia lulus, ia bergabung dengan Institut Penelitian untuk Penyakit Mikroba (RIMD) universitas pada tahun 1959.

Ilmuwan Jepang Michiaki Takahashi, yang terkenal dengan pengembangan vaksin varicella, akan berusia 94 tahun pada 17 Februari. Takahashi, yang meninggal pada tahun 2013, juga dikenal karena penelitiannya tentang vaksin campak dan polio.

Dr Takahashi menghabiskan hari-harinya mempelajari tentang campak dan virus polio. Pada tahun 1963, ia diberi beasiswa penelitian di Baylor College di Amerika Serikat.

Selama waktu ini, putranya menderita serangan cacar air yang serius. Pengalaman traumatis sang ayah mendorongnya untuk fokus memerangi penyakit yang sangat menular itu.



Google Doodle Hari Ini : Dr Michiaki Takahashi, Ahli Virologi yang Temukan Vaksin Cacar Air & Selamatkan Jutaan Nyawa

Setelah dua tahun, Dr Takahashi kembali ke Jepang pada tahun 1965. Dia mulai membiakkan virus cacar air hidup tetapi melemahkan pada jaringan hewan dan manusia. Dia mendedikasikan lima tahun untuk mengembangkan vaksin dan siap untuk uji klinis.

Pada tahun 1974, ahli virologi telah menciptakan vaksin pertama yang menargetkan virus varicella yang menyebabkan cacar air. Ini menjadi satu-satunya vaksin varicella yang disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Dalam 12 tahun berikutnya, RIMD memulai peluncuran vaksin di Jepang pada 1986. Vaksin ini menyelamatkan nyawa di lebih dari 80 negara. Setelah dikembangkan, vaksin cacar air diberikan kepada jutaan anak di seluruh dunia. Ini terbukti menjadi tindakan yang efektif untuk mencegah kasus parah dari penyakit virus menular dan penularannya.

Pada tahun 1994, ia menjadi Direktur Kelompok Studi Penyakit Mikroba Universitas Osaka — posisi yang dipegangnya hingga dirinya memutuskan untuk pensiun.

Google Doodle Hari Ini : Dr Michiaki Takahashi, Ahli Virologi yang Temukan Vaksin Cacar Air & Selamatkan Jutaan Nyawa

Studi Awal

Takahashi lahir pada tahun 1928 di Osaka, Jepang. Ia memperoleh gelar kedokterannya dari Universitas Osaka pada tahun 1954.

Empat tahun kemudian, ia menjadi asisten profesor di Institut Penelitian Penyakit Mikroba Universitas Osaka. Selama waktu ini, Dr Yoshiomi Okuno memimpin laboratorium dan memainkan peran utama dalam meneliti dan mengembangkan vaksin untuk campak, rubella, dan gondok.

Di lembaga penelitian, Takahashi mendedikasikan waktunya untuk mempelajari campak dan polio. Pada tahun 1963, ia pindah ke Amerika Serikat bersama istri dan dua anaknya setelah menerima beasiswa penelitian di Baylor College.

Google Doodle Hari Ini : Dr Michiaki Takahashi, Ahli Virologi yang Temukan Vaksin Cacar Air & Selamatkan Jutaan Nyawa

Cacar Air di Keluarganya

Pada tahun 1964, putranya yang berusia 3 tahun menderita varicella setelah berhubungan dengan putri dari keluarga tetangga di Houston.

Saat gadis itu bersama keluarganya, Takahashi mendeteksi “ruam seperti lepuh di kepala gadis itu”, katanya dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada 2011 di Financial Times.

Takahashi mengenali gejalanya, mengetahui itu bisa parah dan tidak ada pengobatan. Putranya mengalami gejala yang parah, dengan vesikel di seluruh tubuhnya dan demam tinggi.

“Gejalanya berkembang dengan cepat dan parah. Suhu tubuhnya turun, dan dia mulai kesulitan bernapas,” jelas Takahashi. “Yang bisa saya dan istri saya lakukan hanyalah mengawasinya siang dan malam,” kenangnya.

Namun seiring waktu, gejalanya membaik, dan putranya pulih. Setelah itu, Takahashi menyadari tingkat keparahan varicella meskipun dianggap sebagai penyakit ringan.

“Saya kemudian menyadari bahwa saya harus menggunakan pengetahuan saya tentang virus untuk mengembangkan vaksin cacar air,” katanya kepada Financial Times.

Ilmuwan itu kembali ke Jepang pada tahun 1965 dan terlibat dalam penelitian virus tumor. Namun, minatnya untuk mengembangkan vaksin cacar air tidak berkurang, dan ia memulai proyeknya pada tahun 1970.

Google Doodle Hari Ini : Dr Michiaki Takahashi, Ahli Virologi yang Temukan Vaksin Cacar Air & Selamatkan Jutaan Nyawa

Penelitian Vaksin

Pada saat itu, Takahashi memulai penelitiannya dengan membiakkan virus varicella-zoster (VZV) hidup tetapi dilemahkan pada jaringan hewan dan manusia. Namun, ada kekhawatiran tentang vaksinasi yang mengarah ke komplikasi kesehatan lainnya, yang mengakibatkan penentangan yang kuat terhadap pengembangan pengobatan.

“Saat itu ada ketakutan bahwa virus cacar air mungkin terkait dengan kanker sehingga vaksin bisa menjadi karsinogenik,” katanya kepada Financial Times.

Namun, Takahashi yakin akan relevansi pengobatan dan melanjutkan penelitiannya. “Keberhasilan pengembangan vaksin varicella akan memiliki manfaat besar,” katanya menurut ClinicalKey, sebuah jurnal medis.

Vaksin varicella dikembangkan dengan menggunakan VZV yang diisolasi dari cairan vesikular anak dengan varicella tipikal. Nama keluarga anak itu adalah Oka, jadi virus itu dinamai strain Oka. Penelitian berlanjut dan setelah studi keamanan menyimpulkan, uji klinis dimulai.

Google Doodle Hari Ini : Dr Michiaki Takahashi, Ahli Virologi yang Temukan Vaksin Cacar Air & Selamatkan Jutaan Nyawa

Vaksin

Kampanye vaksinasi varicella dilakukan pada 23 pasien anak yang tidak terinfeksi untuk mencegah penyebaran infeksi. Hasilnya positif, dengan tidak ada kasus lain yang terdeteksi di antara yang divaksinasi.

Pada tahun 1974, satu dekade setelah putranya tertular penyakit tersebut, Lancet menerbitkan temuan yang menunjukkan keamanan dan kemanjuran vaksin strain varicella Oka untuk pertama kalinya.

Laporan itu mengatakan bahwa “tidak ada reaksi klinis yang mengganggu yang terlihat dan penyebaran infeksi varicella dicegah, dengan pengecualian satu kasus parah pada pasien yang tidak divaksinasi.”

Vaksin “membodohi sistem kekebalan dengan berpikir telah melihat penyakit ini sebelumnya”, kata Dr Anne A Gershon, direktur Divisi Penyakit Menular Pediatrik di Columbia University Center, seperti dikutip oleh New York Times pada 2013.

“Ini satu-satunya vaksin yang berhasil melawan virus herpes manusia,” tambahnya.

Pada tahun 1984, penggunaan vaksin telah disetujui oleh delapan negara Eropa. Tahun berikutnya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengakui bahwa galur Oka adalah galur terbaik untuk memproduksi vaksin varicella, dan pada 1986 Jepang juga menyetujuinya. AS menyetujui pengobatan pada tahun 1995, tahun yang sama WHO mengadopsi vaksinasi massal terhadap varicella.

Pada 16 Desember 2013, Takahashi meninggal pada usia 85 di Osaka, dengan gagal jantung dilaporkan sebagai penyebab kematiannya.

Google Doodle Hari Ini : Dr Michiaki Takahashi, Ahli Virologi yang Temukan Vaksin Cacar Air & Selamatkan Jutaan Nyawa

Sumber : indozone.id, https://mrajah.com

Baca Yuk :



Artikel Pilihan :


Tags : , , , ,

Artikel Sebelumnya : « | Artikel Sesudahnya : »
Streaming Now