Greeone

Ziarah Keagungan Diego Maradona di Kota Napoli Sudah hampir 30 tahun sejak Diego Maradona mengakhiri kariernya yang luar biasa di Napoli, tetapi setahun setelah wafatnya pada usia 60 tahun, pemain sepak bola legendaris asal Argentina itu tetap eksis di dunia Neapolitan.
Namanya dijahit ke kemeja, dioleskan dalam mural di dinding kota selatan Italia, dan terukir di hati orang-orang – yang bahkan terlalu muda untuk pernah melihatnya berlaga.

Baca Yuk :

Dan pada hari Kamis (25/11), tahun pertama peringatan wafatnya, sebuah patung perunggu akan diresmikan di depan stadion yang sekarang menyandang namanya – Stadio Diego Armando Maradona – untuk merayakan hubungan “abadi” dengan “Pibe de Oro”, anak emas.

Eksistensi Diego ada di mana-mana, dari stasiun pusat sampai ke toko resmi Napoli.

Seragam, yang dikenakan oleh para pemain Napoli pada bulan November, mungkin adalah salah satu yang terakhir ditemukan di kota tersebut.

Diproduksi dalam jumlah terbatas dan dijual untuk amal, kaus edisi kolektor ini telah lama terjual habis di situs web klub sepak bola tersebut.

Bagi mereka yang melancong ke Napoli untuk mengenang Maradona, pemberhentian pertama sering kali adalah lukisan dinding terkenal Mario Filardi di Spanish Quarter yang dilukis pada tahun 1990 dan dipugar pada tahun 2016.

Ini adalah jalan berkelok-kelok dari terminal feri, dan para “peziarah” yang sedang napak tilas pasti akan melewati gambar lain yang dilukis di dinding serta poster untuk film “The Hand of God”, penghormatan Paolo Sorrentino ke Napoli tahun 1980-an yang dirilis pada Rabu (24/11) di bioskop di Italia.

Tapi jalan-jalan ke Spanish Quarter tidaklah sia-sia.

“Penting untuk datang ke sini,” kata Aicha (17), yang menerjang hujan deras untuk datang bermeditasi di depan mural terkenal yang menunjukkan Maradona berambut lusuh dengan kemeja biru pucat Napoli berlari dengan sungguh-sungguh menuju gawang.

Spanish Quarter adalah di lingkungan yang sederhana, terletak jauh dari jalan utama.

Tapi kawasan ini didedikasikan untuk pemujaan “dewa” Maradona, dan dihiasi dengan foto, bendera, kaus dan peninggalan lain yang ditinggalkan oleh para pecinta sepak bola.

‘Diego adalah dewa’
Aisha datang jauh-jauh melintasi Italia dari Bari di pantai timur, sekitar 260 kilometer, bersama keluarganya untuk “melihat cara kota mengingatnya”.
“Anda dapat melihat bahwa itu bukan hanya kaus Napoli, tetapi sebagian besar tim yang pernah bermain dengannya, dan foto-foto dirinya sebagai pemain dan juga sebagai seorang pria,” katanya kepada AFP.

“Sangat menarik bagaimana orang awam, bukan hanya pecinta sepak bola, terikat dengannya.”

Facundo Perez (26), penduduk Argentina yang tinggal di Eropa, juga datang secara khusus ke Napoli untuk “menyambut” Maradona, setahun setelah kematiannya.

“Bagi saya, Diego adalah dewa. Untuk melihat bendera, dan fakta bahwa dia menaklukkan jantung Napoli, itu gila. Saya datang ke sini untuk mencoba dan memahami betapa banyak orang mencintainya.”

Lukisan-lukisan dinding terus terlihat di dinding-dinding di Napoli dan wilayah sekitarnya.

Seniman jalanan Mario Casti, yang telah berkarya sejak sepuluh pada tahun lalu, masih bekerja pada minggu ini menyelesaikan satu gambar lagi untuk perayaan wafatnya Maradona.

Maradona juga menginspirasi pematung Domenico Sepe yang telah menciptakan karya yang akan berdiri di depan stadion Napoli.

Keabadian
“Karya itu lahir dari kebutuhan pribadi,” kata Sepe kepada AFP, sambil menatap patung yang hampir selesai di sebuah pengecoran di distrik Pianura.

“Pada pengumuman kematiannya, ada sesuatu yang hilang dari kehidupan sehari-hari saya. Dan sebagai Neapolitan, juga sebagai pendukung Napoli, dan sebagai pematung, saya memutuskan untuk memberi penghormatan kepadanya dengan sebuah karya yang menawarkan keabadian.”

Seorang pematung yang menjunjung tradisi klasik, Sepe menginginkan perunggunya yang megah untuk mempersembahkan Maradona digambarkan hampir sebagai “Dewa Yunani”.

Karya yang tercipta adalah sosok Maradona dengan tatapan tajam, nomor 10 di punggungnya, kaki kekar, bola di kakinya, menyerang lapangan atas di lapangan berbentuk Argentina.

Ini adalah pose yang mengingatkan pada Maradona muda yang menginspirasi Argentina meraih kemenangan di Piala Dunia 1986 – meskipun ia jelas mengenakan seragam Napoli.

Patung lain akan dipasang di stadion pada hari Minggu (28/11) menjelang pertandingan Serie A Napoli melawan Lazio, ketika tim tuan rumah akan kembali mengenakan ‘baju Diego’ yang terkenal.

Napoli saat ini berada di puncak Serie A dan tidak ada keraguan bahwa penghargaan yang paling tepat adalah memenangkan gelar.

Mereka hanya melakukannya dua kali sebelumnya, pada tahun 1987 dan 1990 ketika Maradona benar-benar dalam kemegahannya.

Tidak heran jika orang Neapolitan masih memujanya.

Ziarah Keagungan Diego Maradona di Kota Napoli

Sumber: https://www.cnnindonesia.com/

Baca Yuk :

Artikel Sebelumnya : «
Artikel Selanjutnya : »

Tags: , ,

Streaming Now