Risiko Sekolah Tatap Muka, Anak Lebih Mungkin Tertular Covid-19 dari Orangtua. Sekolah tatap muka rencananya akan dimulai Juli 2021 mendatang nih, Sobat Phi. Namun, pemberlakuan uji coba sekolah tatap muka mendapat kritik dari pakar epidemiologi. Kenapa, ya?

Risiko Sekolah Tatap Muka, Anak Lebih Mungkin Tertular Covid-19 dari Orangtua

Baca Yuk :

Epidemiolog dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia, dr. Pandu Riono, MPH, Ph.D, mengatakan vaksinasi bukan alasan dibukanya kembali sekolah. Sebab, meski guru dan tenaga pendidik sudah divaksinasi, tidak menutup kemungkinan anak tertular COVID-19 dari luar sekolah.



“Penyebabnya bukan karena sekolah, karena anak di rumah ketemu sama orang tua dan orang lain. Tahun lalu kan banyak kluster keluarga, kluster keluarga itu salah satunya ada yang bawa virus dari orang lain ke rumah,” paparnya.

Karena itu, tidak ada jaminan bahwa tidak ada sekolah dan belajar mengajar, maka anak aman di rumah. “Itu pendapat yang keliru, karena waktu itu saya tidak setuju adanya isolasi mandiri. Karena tidak ada rumah di Indonesia yang bisa membuat aman,” katanya lagi.

Walaupun sudah melakukan pembatasan, menurutnya angka kasus penularan tetap saja menaik. Hal ini menurutnya terjadi karena proses isolasi yang tidak tepat. “Yang menjadi masalah besar adalah walaupun sudah lockdown, tetap saja kasusnya tinggi. Kenapa, karena pemerintah tidak melakukan proses isolasi yang benar. Karena itu wisma atlet dibuka semuanya, dan memutuskan semua harus isolasi di tempat yang disediakan pemerintah. Begitu,” jelasnya.

Tak hanya itu, antisipasi dibukanya kembali sekolah perlu diterapkan prinsip pencegahan risiko, agar tidak terjadi kembali penularan kluster anak di sekolah nantinya. Ia menjelaskan yang pertama harus memakai masker, kelas jangan sampai penuh dengan pembatasan fasilitas, dan anak tidak perlu sekolah setiap hari.

Kombinasi proses belajar mengajar dari tatap muka dan jarak jauh di masa pandemi ini, satu hari hanya dilaksanakan dalam tiga jam. “Tatap mukanya mungkin tahap pertamanya bukan satu hari, tapi tiga jam, nanti berikutnya kalau terbiasa dinaikkan jadi enam jam. Jadi ya bertahap,” jelasnya.

Selain itu, orang tua siswa boleh memilih anak untuk ikut sekolah tatap muka atau ikut belajar jarak jauh tanpa unsur paksaan. Hal ini untuk membangun kepercayaan orang tua, terkait keamanan sekolah.

“Orang tua akan tahu sendiri, jadi maksudnya supaya pemerintah membangun kepercayaan pada orang tua. Jadi bagaimana meyakinkan orang tua bahwa sekolahnya aman lho, kalau belum aman ya jangan dulu. Jadi tidak ada unsur paksaan, kalau perlu semuanya kerja sama,” tutupnya.


Apa yang perlu dipersiapkan orang tua jika anak mengikut sekolah tatap muka? Perlu sediakan alat perlindungan diri, salah satunya masker dan faceshield. Tak lupa pastikan anak pulang sekolah dengan antar jemput yang aman, lalu bersihkan badan setelah melakukan sekolah tatap muka.

Risiko Sekolah Tatap Muka, Anak Lebih Mungkin Tertular Covid-19 dari Orangtua

//sumber: https://www.suara.com/health/2021/04/12/133637/bukan-dari-sekolah-anak-berisiko-tertular-covid-19-justru-dari-orangtua

Baca Yuk :