Phiradio Pindah Ke http://phiradio.tikomdik-disdikjabar.id

Penyu Mati Makan Sampah Plastik di UEA, Penyu berusia remaja  terdampar di sebuah pantai di Kalba, sebuah kota di pantai timur Uni Emirat Arab.

Pantai ini dulunya masih alami. Namun, pantai pohon bakau sekarang dikotori oleh tumpukan sampah yang diseret dari tempat pembuangan sampah terdekat. Sampah-sampah yang tersebar ini berupa kantong plastik, paket, dan tutup botol. Sudah banyak kura-kura mati akibat memakan sampah tersebut.

Baca Yuk :

Penyu Mati Makan Sampah Plastik di UEA

Seorang ahli kelautan Fadi Yaghmour telah memeriksa sekitar 200 kura-kura untuk penelitiannya. Penelitian pertama tentang subjek dari Timur Tengah, mengekstraksi makanan khas dari bangkai penyu, yakni paruh cumi-cumi dan tiram.

Penyebab kematian makhluk itu menjadi jelas: balon-balon keriput dan busa plastik, beberapa hal terakhir yang dimakan kura-kura. “Ia mungkin kekurangan gizi, plastik menyumbat saluran usus penyu, dan dapat menyebabkan mereka kelaparan,” kata Yaghmour dilansir dari Al Araby, Kamis (10/2/2022).

Penyu ini adalah salah satu dari 64 yang diambil dari pantai Kalba dan Khor Fakkan, di emirat Sharjah yang lebih luas, untuk dianalisis di laboratorium Yaghmour. Tim penelitinya telah menerbitkan sebuah studi baru di Buletin Pencemaran Laut yang berupaya mendokumentasikan kerusakan dan bahaya plastik sekali pakai yang telah melonjak digunakan di seluruh dunia dan di UEA, bersama dengan sampah laut lainnya.

Ketika dibuang, plastik menyumbat saluran air dan mencekik hewan. Korbannya bukan hanya penyu tetapi juga paus, burung, dan segala jenis kehidupan di laut.

Menurut studi tersebut, 75 persen dari semua penyu hijau yang mati dan 57 persen dari semua penyu tempayan di Sharjah telah memakan sampah laut, termasuk kantong plastik, tutup botol, tali dan jaring ikan. Satu-satunya penelitian lain dari wilayah tersebut, yang diterbitkan pada 1985, menemukan tidak ada kura-kura yang diteliti di Teluk Oman yang memakan plastik.

“Ketika sebagian besar penyu memiliki plastik di tubuh mereka, Anda tahu bahwa Anda memiliki masalah yang signifikan. Jika ada waktu untuk peduli dengan penyu, sekaranglah saatnya,” kata Yaghmour.

Menurut World Conservation Union, penyu sisik dan spesies hijau dan tempayan terancam punah. Ketiga spesies tersebut ditemukan di perairan hangat dan dangkal Teluk Persia, serta Teluk Oman di sisi lain Selat Hormuz.

Sebuah studi di Science Advances lima tahun lalu menyatakan, jumlah sampah meroket mencemari lingkungan dunia dengan memperkirakan 12 miliar metrik ton akan menumpuk pada 2050.

Itu hanyalah salah satu dari berbagai ancaman yang diciptakan manusia untuk penyu, termasuk kenaikan suhu laut yang memutihkan terumbu karang, pembangunan pantai yang berlebihan, dan penangkapan ikan yang berlebihan.

Tapi itu mungkin yang paling terlihat, seperti yang ditunjukkan oleh pemandangan mengerikan di lab Kalba.

Sejumlah besar sampah ditemukan di dalam kura-kura mati di Sharjah, 325 pecahan di satu kura-kura, dan 32 potong jaring ikan di yang lain. Mereka dapat menyebabkan penyumbatan mematikan, laserasi dan gas menumpuk di saluran pencernaan.

Studi ini juga menemukan penyu hijau cenderung memakan kantong plastik dan tali yang hanyut, yang menyerupai sotong dan ubur-ubur. Loggerheads memakan tutup botol dan potongan kecil plastik keras lainnya yang dikira siput lezat dan invertebrata laut lainnya. Penyu termuda, tidak membeda-bedakan, memakan paling banyak plastik.

Konservasionis di UEA, termasuk tim Yaghmour dan lainnya di Otoritas Kawasan Lindung dan Lingkungan Sharjah, berusaha melindungi penyu negara itu dari ancaman. Petugas masyarakat menanggapi laporan terus-menerus tentang penyu dalam kesulitan, menyelamatkan reptil yang sakit untuk rehabilitasi.

“Jika kita kehilangan penyu ini, ekosistem akan mati,” kata Manajer operasional Al-Qurum Mangrove Center, Abdulkarim Vettan, menunjuk satu penyu yang siripnya diamputasi oleh dokter hewan karena tersangkut jaring.

Referensi:

  • https://english.alaraby.co.uk/news/turtles-dying-eating-trash-show-plastics-scourge-uae
  • https://www.republika.co.id
Baca Yuk :

Artikel Pilihan :

Artikel Sebelumnya : «
Artikel Selanjutnya : »

Tags: , , ,