Penjelasan Mengenai Kurikulum Darurat Berikut dengan Link Unduhannya. Beberapa waktu lalu, Kemendikbud mengeluarkan kebijakan kurikulum darurat. Tujuannya untuk kurangi beban guru dan murid di masa pandemi covid-19. Sebab, kurikulum ini bias menjadi panduan untuk guru juga orangtua siswa.



Penjelasan Mengenai Kurikulum Darurat Berikut dengan Link Unduhannya

Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan, Iwan Syahril menyampaikan alasan mengapa Kemendikbud mengeluarkan kurikulum darurat di tengah masa kebiasaan baru. Hal itu disampaikan dalam webinar bertajuk “Adaptasi Pembelajaran Kebiasaan Baru dengan Kurikulum Kondisi Khusus pada Tahun Ajaran Baru”, Sabtu (8/8/2020).

Dari beberapa survei, lanjut Iwan, di tengah masa kebiasaan baru ini banyak kendala yang dirasakan oleh guru, orang tua dan juga siswa. Sehingga, fleksibilitas menjadi prinsip dalam kurikulum darurat atau kurikulum kondisi khusus. “Kurikulum kondisi khusus ini juga untuk mengurangi beban guru dan siswa,” kata Iwan seperti dirangkum dari laman GTK Kemendikbud.

Pada kesempatan yang sama, Kemendikbud juga meluncurkan modul khusus untuk PAUD dan SD yang bisa menjadi panduan tidak hanya untuk guru, tapi bagi orang tua dan siswa. Modul-modul pembelajaran untuk Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) dan Sekolah Dasar (SD) diharapkan mempermudah guru untuk memfasilitasi dan memantau pembelajaran siswa di rumah dan membantu orang tua dalam mendapatkan tips dan strategi dalam mendampingi anak belajar dari rumah.



Proses pembelajaran terjadi saat anak bermain serta melakukan kegiatan sehari-hari. Sementara itu, untuk jenjang pendidikan SD modul belajar mencakup rencana pembelajaran yang mudah dilakukan secara mandiri oleh pendamping baik orang tua maupun wali. Praktik pembelajaran baik Dalam kesempatan sama, seorang guru penggerak Komunitas Guru Belajar Kabupaten Magelang Titik Nur Istiqomah berbagi praktik baik yang dilakukan di sekolah dan memberikan banyak tips terkait pengalaman dan kiat-kiat menghadapi dinamika di masa pandemi.

“Pembelajaran di kondisi ini harus berfokus pada kompetensi esensial dan kompetensi prasyarat untuk kelanjutan pembelajaran,” ujar Titik. Dia juga berterima kasih kepada Kemendikbud atas terbitnya Keputusan Mendikbud Nomor 719/P/2020. “Keputusan ini sangat membantu para guru khususnya dalam menyederhanakan kompetensi dasar yang dapat dipilih sesuai kebutuhan satuan pendidikan,” kata Titik.

Berikut link unduhan pedoman Kurikulum Darurat selama pandemi covid-19 yang bisa menjadi panduan guru dan sekolah:

Modul Asesmen Diagnosis Diawal Pembelajaran: https://bersamahadapikorona.kemdikbud.go.id/modul-asesmen-diagnosis-diawal-pembelajaran/

Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar pada Kurikulum Darurat (dalam Kondisi Khusus) untuk PAUD, Dikdas, dan Dismen Berbentuk SMA: https://bersamahadapikorona.kemdikbud.go.id/kompetensi-inti-kompetensi-dasar-pada-kurikulum-2013-pada-paud-dikdas-dan-dikmen-berbentuk-sekolah-menengah-atas-untuk-kondisi-khusus/

Pedoman Pelaksanaan Kurikulum pada Satuan Pendidikan dalam Kondisi Khusus: https://www.kemdikbud.go.id/main/blog/2020/08/kemendikbud-terbitkan-kurikulum-darurat-pada-satuan-pendidikan-dalam-kondisi-khusus



Itulah informasi singkat mengenai kurikulum darurat yang dibentuk Kemendikbud. Semoga bermanfaat, ya!

Penjelasan Mengenai Kurikulum Darurat Berikut dengan Link Unduhannya

*sumber: https://edukasi.kompas.com/read/2020/08/12/074906871/kemendikbud-kurikulum-darurat-untuk-kurangi-beban-guru-dan-siswa

Chat Bersama Kami
Read previous post:
Inilah Sejarah Singkat Institut Teknologi Sepuluh Nopember
Inilah Sejarah Singkat Institut Teknologi Sepuluh Nopember

KPAI Sarankan Dana BOS Digunakan untuk Kuota Internet Murid
KPAI Sarankan Dana BOS Digunakan untuk Kuota Internet Murid

Begini Cara Universitas Prasetiya Mulya Memacu Potensi Pelajar SMA
Begini Cara Universitas Prasetiya Mulya Memacu Potensi Pelajar SMA

Close