Phiradio Pindah Ke http://phiradio.tikomdik-disdikjabar.id

1 Ramadhan 1443 H Muhammadiyah Menetapkan pada Sabtu 2 April 2022. Penetapan itu berdasarkan hasil hisab hakiki wujudul hilal yang dipedomani oleh Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah. Keputusan ini tertulis dalam Maklumat nomor 1/MLM/I.0/E/2022 tentang penetapan hasil hisab Ramadan.

Pimpinan Pusat Muhammadiyah menetapkan awal bulan Puasa atau 1 Ramadan 1443 Hijriah jatuh pada Sabtu, 2 April 2022. Maklumat itu ditandatangani Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nasir dan Sekretaris Agung Dartono. Selain itu untuk penetapan 1 Syawal atau Idul Fitri 2022 jatuh pada 2 Mei 2022.

Baca Yuk :

1 Ramadhan 1443 H Muhammadiyah Menetapkan pada Sabtu 2 April 2022

Hisab hakiki wujudul hilal

PP Muhammadiyah mengumumkan awal Ramadhan, Syawal, dan Zulhijah 1443 Hijriah berdasarkan hasil hisab hakiki wujudul hilal yang dipedomani oleh Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah.

1 Ramadan 1443 H jatuh pada hari Sabtu Pon, 2 April 2022 Masehi,” demikian tulis maklumat tersebut.

Selain pengumuman soal awal puasa 1 Ramadhan, PP Muhammadiyah juga mengumumkan tanggal 1 Syawal atau Lebaran jatuh pada 1 Syawal 1443 H jatuh pada Senin Pon, 2 Mei 2022 M.

Lebih lanjut, PP Muhammadiyah menetapkan Hari Arafah jatuh pada Jumat Kliwon, 8 Juli 2022 M.

Sementara itu, Hari Raya Idul Adha atau 10 Zulhijah jatuh pada Sabtu Legi, 9 Juli 2022 M.

1 Ramadhan 1443 H Muhammadiyah Menetapkan pada Sabtu 2 April 2022

Isi lengkap maklumat Muhammadiyah:

  • 1 Ramadhan 1443 H jatuh pada Sabtu Pon, 2 April 2022 M
  • 1 Syawal 1443 H jatuh pada Senin Pon, 2 Mei 2022 M
  • 1 Zulhijah 1443 H jatuh pada Kamis Pahing, 30 Juni 2022 M
  • Hari Arafah (9 Zulhijah 1443 H) Jumat Kliwon, 8 Juli 2022 M
  • Idul Adha (10 Zulhijah 1443 H) Sabtu Legi, 9 Juli 2022 M.

Demikian maklumat ini disampaikan agar menjadi panduan bagi warga Muhammadiyah dan dilaksanakan sebagaimana mestinya. Semoga Allah SWT senantiasa melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya kepada kita,” tutup maklumat tersebut.

1 Ramadhan 1443 H Muhammadiyah Menetapkan pada Sabtu 2 April 2022

Metode hisab dan rukyat

Dilansir dari Kompas.com, 23 April 2020, Rukyat atau Rukyatul Hilal adalah aktivitas pengamatan visibilitas hilal (bulan sabit) saat Matahari terbenam menjelang awal bulan di Kalender Hijriah.

Rukyatul hilal biasanya dilakukan untuk menentukan awal bulan Zulhijah, Ramadhan, dan Syawal.

Dalam melakukan pemantauan, Kementerian Agama bekerjasama dengan organisasi masyarakat (ormas) Islam, pakar BMKG, pakar Lapan, dan pondok pesantren sudah melakukan perhitungan di daerahnya.

1 Ramadhan 1443 H Muhammadiyah Menetapkan pada Sabtu 2 April 2022

Penghitungan itu dilakukan untuk menghindari terjadinya “salah lihat”.

Sebab, jika tinggi hilal berada di bawah 2 atau 4 derajat, maka kemungkinan obyek yang dilihat bukan hilal, melainkan bintang, lampu kapal, atau obyek lainnya.

Hilal bisa dilihat dengan ketinggian minimal 2 derajat, elongasi (jarak sudut matahari-bulan) 3 derajat, dan umur minimal 8 jam saat ijtimak.

“Kalau di bawah itu berarti belum rukyat. Berdasarkan pengalaman-pengalaman yang sudah artinya dengan ketinggian di bawah itu kemungkinannya kecil untuk bisa dilihat,” kata Kasubdit Hisab Rukyat dan Syariah Kementerian Agama (Kemenag) Nur Khazin.

1 Ramadhan 1443 H Muhammadiyah Menetapkan pada Sabtu 2 April 2022

Pemantauan hilal Ramadhan

Pemantauan hilal Ramadhan biasanya dilakukan pada 29 bulan Syakban. Apabila hilal terlihat dengan beberapa ketentuan di atas, maka bulan Syakban dicukupkan 29 hari.

Sementara itu, hisab dapat diartikan dengan perhitungan secara matematis dan astronomis untuk menentukan posisi bulan dalam menentukan dimulainya awal bulan pada kalender Hijriah.

Terdapat beberapa rujukan atau kitab yang digunakan untuk metode hisab di Indonesia. Metode hisab juga ada yang menggunakan metode kontemporer.

“Caranya ya menggunakan rumus-rumus yang ada di buku itu. Ada rumusnya seperti apa untuk menghitung awal bulan dengan data astronomis yang ada di buku-buku tersebut,” ujar Khazin.

1 Ramadhan 1443 H Muhammadiyah Menetapkan pada Sabtu 2 April 2022

Terlepas dari itu, Khazan mengatakan bahwa baik metode hisab maupun rukyat, keduanya merupakan sebuah cara untuk menentukan awal bulan.

Menurutnya kedua metode itu tidak bisa dinafikan karena semuanya saling mendukung.

“Adanya hisab itu juga karena ada rukyat yang panjang, termasuk metode hisab ini akan mempermudah pelaksanaan rukyat secara benar. Jadi kedua-duanya ini saling menguatkan dan saling mendukung,” tutur Khazin.

1 Ramadhan 1443 H Muhammadiyah Menetapkan pada Sabtu 2 April 2022

Sumber : kompas.com

Baca Yuk :

Artikel Pilihan :

Artikel Sebelumnya : «
Artikel Selanjutnya : »

Tags: , , ,